Terdapat beberapa jenis migrain yang disebabkan oleh berbagai hal seperti faktor genetik hingga menstruasi. (iStockphoto/Cecilie_Arcurs)

Migrain merupakan adalah kondisi neurologis yang bisa jauh lebih buruk daripada sakit kepala yang parah. Ada banyak jenis migrain dan masing-masing dapat menyebabkan gejala yang berbeda.

Anda mungkin mengalami pusing, perubahan penglihatan, otot lemah, atau sakit perut, tergantung pada jenis migrain yang Anda alami. Beberapa jenis migrain bahkan tidak menyebabkan sakit kepala.

Berikut beberapa jenis migrain dan cara mengetahui jenis migrain yang Anda alami, sebagaimana dilansir Insider.

 

1. Migrain dengan aura

Seiring dengan sakit kepala migrain biasa, beberapa orang dengan migrain mengalami “fase aura” sebelum atau selama migrain mereka.

Saat Anda memiliki aura, Anda mungkin melihat kilatan cahaya atau garis berwarna cerah di seluruh penglihatan Anda, atau Anda mungkin merasakan sensasi seperti kesemutan di tubuh Anda.

Para ahli tidak tahu persis apa yang menyebabkan migrain aura, tetapi aura kemungkinan besar terjadi ketika sel-sel di permukaan otak Anda diaktifkan secara tidak normal.

Ketika ini terjadi, Charles Flippen, seorang profesor neurologi di University of California, Los Angeles, mengatakan bahwa itu memicu perubahan aliran darah ke area otak Anda yang mengontrol penglihatan dan sentuhan.

2. Migrain tanpa aura

Jika Anda mengalami migrain tanpa aura, Anda memiliki gejala migrain yang biasa seperti sakit kepala parah tanpa gejala visual yang datang dengan aura. Migrain juga dapat menyebabkan mual, muntah, dan kepekaan terhadap cahaya dan suara.

Para ahli masih belum sepenuhnya memahami apa yang menyebabkan migrain, tetapi menurut Flippen migrain sebagian disebabkan oleh genetika Anda.

Migrain juga dapat dikaitkan dengan perubahan pada batang otak Anda, bagian dari otak Anda yang terhubung ke saraf trigeminal, yang bertindak sebagai jalur nyeri utama di tubuh Anda.

3. Migrain hemiplegia

Migrain hemiplegia adalah jenis migrain langka dengan aura yang menyebabkan kelemahan pada otot Anda sebelum atau selama sakit kepala migrain.

“Kelemahan mungkin melibatkan lengan, kaki, dan wajah di satu sisi tubuh,” kata Flippen.

Migrain hemiplegia hanya menyerang satu sisi tubuh Anda pada satu waktu, tetapi gejalanya dapat berpindah sisi selama serangan migrain.

Flippen menjelaskan bahwa penderita migrain hemiplegia mungkin juga merasa bingung, bicara cadel, atau kesulitan mengeluarkan kata-kata selama migrain.

Migrain hemiplegia cenderung diturunkan dalam keluarga dan para ahli telah mengaitkannya dengan variasi gen tertentu.

Diperlukan lebih banyak penelitian, tetapi beberapa ilmuwan percaya bahwa migrain hemiplegia mungkin disebabkan oleh sel saraf yang terlalu aktif di otak Anda.

4. Migrain kronis

Orang dengan migrain kronis mengalami sakit kepala setidaknya 15 hari setiap bulan, dan setidaknya delapan dari sakit kepala ini adalah migrain.

Migrain kronis cenderung berkembang dari waktu ke waktu, dengan jumlah sakit kepala yang terus meningkat.

Migrain kronis dapat berkembang jika Anda terlalu sering menggunakan obat yang digunakan untuk mengobati migrain. Ini dapat mencakup obat resep seperti barbiturat atau opioid serta obat antiinflamasi nonsteroid yang dijual bebas seperti ibuprofen.

5. Migrain retinal

Migrain retinal adalah jenis migrain yang menyebabkan perubahan pada penglihatan Anda sebelum atau selama sakit kepala migrain.

Tidak seperti migrain aura, migrain retina menyebabkan gejala hanya di salah satu mata Anda – Anda mungkin melihat kelap-kelip cahaya di penglihatan Anda atau mungkin kehilangan penglihatan sebagian.

Dalam kasus yang parah, kehilangan penglihatan ini bisa menjadi permanen.

Migrain retinal terjadi ketika Anda mengalami gangguan pada saraf di retina, jaringan di belakang mata Anda yang merasakan cahaya dan memproses informasi visual.

6. Migrain vestibular

Migrain vestibular adalah jenis migrain lain dengan aura di mana Anda memiliki gejala pusing dan vertigo.

“Pasien menggambarkan perasaan seperti mereka bergerak atau lingkungan mereka bergerak,” kata Flippen. Sensasi ini juga bisa menyebabkan mual dan muntah.

Migrain vestibular terjadi ketika saraf yang mengontrol mekanisme keseimbangan otak Anda rusak, membuat Anda merasa tidak seimbang atau seperti sedang bergerak, kata Flippen.

7. Migrain menstruasi

Migrain menstruasi terjadi selama rentang dua hari sebelum hingga tiga hari setelah siklus menstruasi Anda dimulai. Migrain menstruasi mungkin terasa mirip dengan migrain biasa, tetapi sering kali berlangsung lebih lama dan menyebabkan mual yang lebih parah.

Migrain menstruasi disebabkan oleh penurunan hormon estrogen dan progesteron sekitar awal periode menstruasi.

8. Migrain perut

Flippen mengatakan bahwa migrain perut biasanya menyerang anak-anak di bawah usia 12 tahun dan dapat dimulai pada anak-anak semuda usia tiga tahun.

“Pasien biasanya menggambarkan perasaan mual, sakit perut dan kemungkinan muntah,” kata Flippen. Tidak seperti migrain lainnya, migrain perut biasanya tidak menyebabkan sakit kepala.

Migrain perut dianggap migrain karena terkait dengan gen yang sama yang menyebabkan migrain – anak-anak yang sering mengalami migrain perut sering kali memiliki anggota keluarga yang menderita sakit kepala migrain dan mereka dapat mengembangkan migrain seiring bertambahnya usia.

Para ahli tidak tahu persis apa yang menyebabkan migrain perut, tetapi mereka mungkin terkait dengan masalah pada saraf yang menghubungkan otak dan usus Anda.

Ada banyak jenis migrain yang dapat menyebabkan berbagai gejala berbeda. Jika Anda sering mengalami serangan migrain, temui dokter Anda untuk mengetahui jenis migrain yang Anda alami dan cara terbaik untuk meredakan gejala Anda.

Ada banyak cara untuk mengobati migrain dan “sebagian besar pasien seharusnya bisa mengendalikan kondisinya,” kata Flippen.

 

Editor : Parna

Sumber : cnnindonesia