Seperti bagian tubuh lainnya, telinga juga perlu dibersihkan dengan baik. Namun, jangan asal mengorek karena sembarangan membersihkan bisa berdampak serius pada pendengaran.

Pemakaian cotton bud atau lidi kapas merupakan cara yang umum dipakai banyak orang untuk membuang kotoran telinga. Sayangnya memasukkan lidi kapas ke dalam telinga sebenarnya berbahaya.

“Cedera akibat gendang telinga tertusuk memang jarang, tapi ini bisa berdampak parah. Penyebabnya adalah pemakaian cotton bud,” kata dokter spesialis telinga, hidung dan tenggorokan (THT), Seth Schwartz dari Seattle, Amerika.

Ada kotoran di telinga memang bisa menimbulkan gatal, tapi perlu dipahami bahwa kotoran tersebut tidak harus dihilangkan.

Penumpukan kotoran di telinga bisa menjadi awal terjadinya gangguan pendengaran. Bagaimana cara aman membersihkan telinga.

Dijelaskan oleh dokter spesialis THT Alexandra Quimby, kotoran telinga terbentuk dari minyak di kulit, keringat, serta sel kulit mati, yang bertujuan untuk melindungi bagian dalam telinga yang lembut.

Kotoran telinga ini akan menangkap iritan seperti debu, kotoran, bakteri, dan jamur, dengan mengatur kelembaban telinga.

Kotoran telinga juga membantu menghilangkan sel kulit mati yang berasal dari lapisan dalam telinga.

“Ketika kita mandi atau saat menggerakkan rahang untuk berbicara atau mengunyah makanan, kotoran telinga akan membawa sel-sel kulit mati itu dari saluran bagian dalam ke bagian luar, lalu bertahap akan terdorong ke luar,” papar Schwartz.

Jika kita mencoba membersihkan kotoran telinga dengan lidi kapas, kita beresiko mengiritasi kulit bagian dalam telinga yang lembut.

Serat-serat kapas cotton bud walau terlihat lembut, tetapi sebenarnya bersifat abrasif. Ini akan membuat telinga memproduksi lebih banyak lilin untuk melindungi kulit yang lembut.

Lidi kapas juga bisa mendorong kotoran telinga masuk ke dalam saluran telinga dan lama-lama menumpuk, bahkan mengeras. Gejalanya bisa berupa rasa gatal, sakit, atau pusing. Jika terlalu keras lama-lama akan mengganggu pendengaran.

Cara aman membersihkan telinga

Cara terbaik untuk membersihkan telinga adalah membiarkan kotoran telinga. Namun, jika kita benar-benar tidak tahan membiarkan ada kotoran telinga, ikuti tips berikut:

– Gunakan lap lembut

Bersihkan bagian luar telinga dengan lap lembut yang sudah dibasahi. Seka bagian luar telinga saja, jangan terlalu dalam.

– Gunakan tetes telinga

Untuk membantu proses alami pembersihan telinga, gunakan tetes telinga yang bisa kita beli secara bebas di toko obat. Cairan dalam obat ini akan melunakkan kotoran telinga sehingga lebih gampang dibersihkan.

– Hindari mengorek dengan alat sembarangan

Selain lidi kapas, para ahli mengingatkan bahaya penggunaan alat-alat untuk mengambil kotoran telinga.

Demikian pula halnya dengan terapi lilin telinga (ear candling) yang diklaim bisa menarik kotoran telinga. Efek samping dari terapi lilin tersebut adalah risiko terbakar dan kemungkinan ada lilin yang tertinggal di bagian dalam telinga.

– Ke dokter ahli

Jika kotoran tidak juga keluar atau penggumpalan, sebaiknya dilakukan pengangkatan ke dokter yang ahli.

Editor: PARNA
Sumber: kompascom