Ilustrasi bendera Amerika Serikat Foto: Pixabay

Aksi unjuk rasa puluhan pengungsi asal Afganistan di depan Kantor Imigrasi Batam, Kepulauan Riau berakhir dengan kericuhan dengan belasan warga Batam yang kebetulan melintas, Selasa (9/8/2022) siang.

Pantauan di lokasi, kericuhan ini dipicu oleh pengibaran 4 bendera asing yang dibawa oleh para pengungsi saat akan melakukan aksi unjuk rasa.

Aksi saling dorong, dan saling tarik antar kedua belah pihak tidak terelakkan, saat belasan warga tersebut langsung mendatangi kerumunan massa, yang sejak awal telah berorasi.

“Untuk apa kalian mengibarkan bendera asing disini. Kalian tahu ini bulan apa, dan bentar lagi sudah tanggal berapa,” tegas salah satu warga Batam yang turun di aksi unjuk rasa para pengungsi.

Para pengungsi yang tidak terima dengan permintaan tersebut sempat melakukan penolakan, sehingga memancing kemarahan para warga tersebut.

Kericuhan ini juga sempat memancing perhatian para pengguna jalan lain yang tengah melintas, sehingga sempat memnyebabkan kemacetan.

Walau demikian, tidak satupun petugas Kepolisian ataupun Satpol PP Kota Batam yang terlihat melakukan penjagaan di aksi pengunjuk rasa yang tengah ricuh tersebut.

Ramli salah satu warga Batam yang ikut dalam aksi pembubaran menyebutkan bahwa hal ini dikarenakan spontanitas dari ia dan rekan-rekannya saat melihat adanya bendera asing yang dikibarkan oleh para pengungsi.

“Kami dan teman-teman tadi kebetulan lewat. Saat melintas, kami lihat mereka malah mengibarkan bendera asing. Sementara kita bentar lagi sudah mau menyambut HUT RI,” tuturnya.

Ramli menyebutkan, mengenai keberadaan bendera asing tersebut, para pengungsi mengibarkan bendera asing mulai dari Bendera Amerika, New Zealand, Australia, dan Kanada.

Ramli juga menuturkan bahwa pihaknya tidak keberatan dengan aksi yang dilakukan oleh para pengungsi.

Namun tindakan para pengungsi dalam mengibarkan keempat bendera asing tersebut, diakuinya sangat mencoreng semangat warga Batam yang tengah bersiap menyambut Hari Kemerdekaan.

“Kita sedang bersiap menyambut peringatan Kemerdekaan. Kalau mereka memang mau kibarkan bendera, silahkan kibarkan Merah Putih,” paparnya.

Editor: WIL