Ilustrasi.

Mendekati akhir triwulan ke IV Tahun 2021, Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Kepulauan Riau (Kepri), memprediksi pertumbuhan ekonomi membaik dan mengalami peningkatan apabila dibanding dengan triwulan II.

Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Kepri, Musni Hardi Kasuma Atmaja menerangkan, perbaikan dan peningkatan yang dialami oleh Kepri, disebabkan oleh menurunnya jumlah kasus Covid-19, serta perubahan status Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM)

“Ekonomi Indonesia pada triwulan III 2021 tumbuh sebesar 3,51%, tentunya hal itu akan tumbuh di triwulan IV. Begitu juga dengan Kepri,” jelasnya, Senin (15/11/2021)

Musni juga mengatakan, pertumbuhan ekonomi Kepri pada triwulan III Tahun 2021 melambat 2,97 persen, dan melambat dari triwulan sebelumnya di triwulan II.

Sebagai salah satu cara dalam mendorong peningkatan ekonomi pada triwulan IV, pihaknya mengimbau masyarakat tetap menerapkan prokes dalam upaya penanganan covid-19.

“Dampak PPKM cukup menghantam secara signifikan pertumbuhan ekonomi kita. Melambatnya lebih besar dari yang kita pikirkan,” ujarnya.

Salah satu faktor lain, adalah pertumbuhan ekspor tetap kuat dimasa pandemi covid-19, dimana pada triwulan III mengalami kenaikan.

Kinerja ekspor ini sendiri, dinilai sejalan dengan menguatnya permintaan mitra dagang utama.

Sementara itu, permintaan domestik tumbuh melambat seiring kebijakan pembatasan mobilitas untuk mengatasi varian delta Covid-19.

“Perbaikan ekonomi ini didorong oleh kinerja ekspor, akibat kenaikan permintaan Tiongkok dan AS. Selain itu, juga realisasi belanja fiskal (belanja barang, belanja modal, dan bantuan sosial), serta investasi nonbangunan,” terangnya.

Sementara itu, berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS) Kepri, pihaknya mencatat nilai ekspor Provinsi Kepulauan Riau pada September 2021 mencapai US$1.377,30 juta.

Jumlah tersebut mengalami kenaikan 5,78 persen dibanding nilai ekspor pada Agustus 2021.

Kepala BPS Kepri, Agus Sudibyo, menerangkan kenaikan nilai ekspor pada September 2021 ini disebabkan oleh meningkatnya ekspor sektor migas mencapai 22,61 persen dan sektor nonmigas sebesar 0,25 persen.

Namun demikian, bila dibandingkan dengan bulan yang sama tahun sebelumnya, ekspor Provinsi Kepri mengalami kenaikan sebesar 37,17 persen, yaitu dari US$1.004,06 juta menjadi US$1.377,30 juta.

“Nilai ekspor di September 2021 naik dibanding September 2020. Penyebabnya karena ekspor sektor migas naik sebesar 99,09 persen dan sektor nonmigas naik sebesar 21,91 persen,” jelasnya melalui sambungan telepon, Senin (15/11/2021).

Sementara, untuk total ekspor kumulatif bulan Januari-September 2021 Provinsi Kepri sebesar US$11.571,34 juta.

Selama Januari-September 2021, Singapura menjadi negara tujuan ekspor nonmigas terbesar hingga mencapai US$2.813,89 juta dengan peranannya sekitar 31,37 persen.

Disamping itu juga Singapura menjadi negara tujuan ekspor migas terbesar yang mencapai US$2.008,16 juta dengan peranannya sebesar 77,23 persen.

Adapun nilai ekspor Kepri Januari-September 2021 terbesar yakni melalui Pelabuhan Batu Ampar US$4.625,54 juta; diikuti Pelabuhan Tanjung Balai Karimun US$1.602,44 juta; Pelabuhan Sekupang US$1.609,71 juta; Pelabuhan Kabil/Panau US$1.181,50 juta; dan Pelabuhan Tarempa US$1.177,68 juta.

Editor: WIL