Gubernur Kepri H Ansar Ahmad menerima penghargaan dari Ketua Dewan Pers Muhammad Nuh.

Provinsi Kepulauan Riau meraih penghargaan bergengsi sebagai Provinsi Terbaik dalam Indeks Kebebasan Pers (IKP) tahun 2021. Prestasi ini ditandai dengan diserahkannya Laporan Survei Indeks Kebebasan Pers (IKP) dari Ketua Dewan Pers Indonesia M. Nuh kepada Gubernur Kepulauan Riau H. Ansar Ahmad di Ballroom Hotel Aston Tanjungpinang, Kamis (4/11/2021).

Pada acara yang disejalankan dengan Sosialisasi Hasil Survei IKP 201 tersebut, Gubernur Ansar mengungkapkan rasa bangganya atas prestasi yang diraih Provinsi Kepri. Menurut, Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau selalu menggandeng insan pers sebagai mitra dalam menyebarkan informasi terkait pembangunan dan kinerja di Kepri.

“Kami terus menyertakan kawan-kawan pers untuk berkolaborasi dan bersinergi mewujudkan keterbukaan dalam pemerintahan. Karena secara konseptual kebebasan pers merupakan bagian dari pemerintahan yang bersih,” ucap Gubernur Ansar.

Gubernur Ansar mengatakan, kinerja yang dilakukan oleh Pemprov Kepri tidak ada artinya tanpa pemberitaan untuk masyarakat dari insan pers. Pers mempunyai fungsi yang sangat penting untuk melakukan check and balance terhadap penyelenggaraan pemerintah, sehingga kebebasan pers merupakan wujud dari pemerintahan yang bijaksana dan akuntabel.

“Kami selalu terbuka atas koreksi dan kritikan, tentu kritikan yang disampaikan harus sesuai dengan kaidah-kaidah dan kode etik pers,” tutur Gubernur Ansar.

Prestasi sebagai provinsi terbaik dalam Indeks Kebebasan Pers ini membuat Pemprov Kepri lebih tercapu lagi bekerjasama dengan pers sebagai mitra dalam pembangunan dan peningkatan kesejahteraan demi Kepri yang lebih baik lagi di masa depan.

Sementara itu, M. Nuh sangat mengapresiasi Provinsi Kepri yang berhasil meraih penghargaan ini. Prestasi ini merupakan penanda kemajuan madani di Kepri dengan terciptanya kebebasan pers.

“Pers merupakan pilar keempat dalam demokrasi. Dengan kebebasan pers yang sangat tinggi maka menandakan kehidupan demokrasi di Kepri sudah sangat bagus dan maju,” ujar M. Nuh.

Peningkatan kemerdekaan pers yang menjadi program Dewan Pers, kata M. Nuh, merupakan upaya menuju demokrasi sesungguhnya sesuai dengan tujuan negara Indonesia yang dicetuskan para pendiri bangsa 76 tahun yang lalu.

“Jangan sampai di era keterbukaan informasi sekarang ini, kebebasan pers malah semakin merosot yang justru akan menciptakan demokrasi semu,” pungkas M.Nuh

Provinsi Kepri sebelumnya selalu berhasil masuk dalam peringkat 10 besar Indeks Kebebasan Pers. Direncanakan Gubernur Ansar Ahmad akan menerima langsung penghargaan tersebut pada 9 Desember 2021 di Jakarta.

Hadir dalam acara tersebut Direktur Politik dan Komunikasi Bappenas Wariki Sutikno, Anggota Dewan Pers Ahmad Jauhar dan Arif Zulkifli, Roby Patria, Zamzami A. Karim, dan sejumlah kepala OPD dan Staf Khusus Gubernur dan pimpinan media.

Editor: DWIK