Mantan agen Mossad yang menulis buku tentang salah satu operasi rahasia intelijen Israel tersebut, Gad Shimron. (AFP PHOTO / JACK GUEZ)

Eks Kepala Badan Intelijen Israel (Mossad), Yossi Cohen, membeberkan operasi telik sandi negara tersebut di Iran.

Salah satu operasi intelijen Mossad yang diungkap Cohen adalah pembunuhan ilmuwan nuklir Iran, Mohsen Fakhrizadeh, dan sabotase fasilitas nuklir oleh Israel di Negara Para Mullah tersebut.

Mendengar pengakuan Cohen yang disiarkan program investigasi Channel 12 tersebut, pihak Iran pun berang.

“Pelanggaran hukum ini telah mencapai titik ketika mantan pejabat rezim ini tanpa malu-malu dan terang-terangan mengancam para ilmuwan nuklir kami dengan kematian,” kata Nazemi seperti dikutip dari Associated Press, Selasa (15/6).

Bagaimanakah operasi intelijen Israel terhadap Iran tersebut dilakukan?

Penjelasan dalam acara Channel 12 itu mengungkap setidaknya 20 agen Mossad berhasil mencuri materi dari 32 berkas program nuklir Iran dan memindai serta mengirimkan sebagian besar dokumen itu ke Tel Aviv. Padahal, puluhan agen itu bukan warga Israel.

Dan, Cohen pun mengonfirmasi penjelasan tersebut.

“Penting bagi kami agar dunia melihat ini dan memberitahu Iran bahwa, wahai teman-teman terkasih, pertama Anda telah disusupi; kedua, kami memata-matai Anda, dan tiga, era kebohongan sudah berakhir,” ujar Cohen.

Israel's new head of Mossad Yossi Cohen attends the weekly cabinet meeting at his office in Jerusalem on January 10, 2016. (Photo by GALI TIBBON / POOL / AFP)Mantan Kepala Badan Intelijen Israel (Mossad) Yossi Cohen. (AFP/GALI TIBBON)

Mossad atau Mossad Merkazi le-Modiin ule-Tafkidim Meyuhadim adalah satu dari tiga organisasi intelijen yang utama di Israel. Selain Mossad, dua lainnya adalah Aman (intelijen militer) dan Shin Bet (intelijen dalam negeri).

Berbeda dengan dua lainnya, Mossad lebih bertanggung jawab untuk mengumpulkan data dan informasi intelijen dari luar negeri, menganalisis, dan melakukan operasi pencegahan risiko keamanan atau serangan dari luar negeri.

In this picture released by the official website of the office of the Iranian supreme leader, Mohsen Fakhrizadeh, right, sits in a meeting with Supreme Leader Ayatollah Ali Khamenei in Tehran, Iran, Jan. 23, 2019. Fakhrizadeh, an Iranian scientist that Israel alleged led the Islamic Republic's military nuclear program until its disbanding in the early 2000s was killed in a targeted attack that saw gunmen use explosives and machine gun fire Friday Nov. 27, 2020, state television said. Two others are unidentified. (Office of the Iranian Supreme Leader via AP)Ilmuwan Nuklir Iran, Mohsen Fakhrizadeh yang tewas karena serangan pada 27 November 2020. (AP/Office of the Iranian Supreme Leader)

Mengutip situs ensiklopedia dunia, Britannica, Mossad dirintis pada Desember 1949. Mossad adalah suksesor dari organisasi sebelumnya yakni Haganah. Haganah adalah pasukan militer Yahudi di Palestina berkat mandat dari Inggris).

Mossad kemudian resmi berdiri pada April 1951 dengan Reuven Shiloah sebagai direktur pertamanya kala itu. Shiloah sendiri sebelumnya dikenal terlibat aktif dalam operasi-operasi khusus sebelum berdirinya Israel. Posisinya kemudian digantikan Isser Harel yang sebelumnya memimpin Shin Bet pada 1952.

Harel yang memimpin Mossad hingga 1963 dikenal sebagai yang membangun kiprah Mossad. Salah satu prestasi Mossad di bawah Harel adalah menangkap mantan jenderal NAZI yang bertanggung jawab atas pembantaian (Holocaust) Yahudi, Adolf Eichmann di Argentina pada 1960.

Eks anak buah Adolf Hitler itu kemudian tewas karena hukuman gantung Israel di Tel Aviv pada 31 Mei 1962.

Terkurung oleh negara-negara Arab di kawasan Timur Tengah yang memperjuangkan Palestina, Mossad memiliki peran penting dalam aksi intelijennya, termasuk tudingan pembunuhan para tokoh organisasi pembebasan Palestina (PLO). Lembaga ini juga menjadi bagian sukses dari pemindahan warga Yahudi yang keluar dari Suriah, Iran, hingga Ethiopia.

Mengutip Sputnik News, pada 2018 lalu, Cohen mengatakan bahwa Israel terus mengamati situasi di Iran– tak hanya dari luar negeri, tapi juga dari dalam negara tersebut.

“Kami memiliki mata dan telinga bahkan di dalam negeri Iran,” ujar  Cohen.

Editor : Aron
Sumber : cnnindonesia