Ilustrasi, Ini beda flu biasa dengan COVID-19

Beberapa orang tua khawatir jika mereka atau anak-anaknya terkena penyakit flu. Pasalnya, sempat beredar info jika flu merupakan salah satu gejala COVID-19.

Informasi tersebut tidak salah, mengingat kedua penyakit tersebut memiliki gejala yang tidak jauh berbeda yakni menyerang saluran pernapasan.

Tindakan pencegahan kedua penyakit itupun sama, mulai dari jaga jarak agar tidak saling menular, mengenakan masker, serta mencuci kaki dan tangan.

Untuk mengetahui terkena atau tidaknya virus Corona, perlu mengetahui gejala-gejalanya. Gejala yang paling umum adalah demam tinggi disertai menggigil, batuk kering, dan kelelahan. Satu tanda yang membedakan COVID-19 dengan flu biasa adalah hilangnya indra penciuman.

Orang dengan gejala COVID-19 secara tiba-tiba tidak bisa mencium bau apapun, berbeda dengan flu biasa di mana indra penciuman hilang akibat hidung tersumbat. Meski tidak dialami semua pasien, namun ahli menemukan 87 persen orang dengan COVID-19 mengalaminya.

Untuk flu biasa, gejala yang muncul hanya demam, sakit kepala, hingga hidung tersumbat. Jika pasien mengalami mata merah serta gatal, kemerahan pada jari kaki dan tangan, sesak napas, bibir kebiruan, linglung, bahkan hilang kesadaran, segera periksa ke dokter untuk mendapat penanganan lebih lanjut.

Jika tidak, ditakutkan akan mengalami pembekuan darah yang menyebabkan kerusakan jantung, kerusakan otak, dan kerusakan paru-paru.

Apabila Anda merasa telah terpapar COVID-19, segera isolasi diri dan peringatkan orang-orang sekitar untuk berjaga jarak dengan Anda, terutama lansia atau orang yang mudah terserang penyakit. Jangan takut untuk melakukan tes corona jika terjadi penyebaran COVID-19 di lingkungan tempat tinggal Anda.

Untuk tes Corona, hasil PCR lebih akurat dibandingkan tes antigen selama 15 menit walaupun hasilnya baru bisa didapat dalam jangka waktu yang lama karena harus melalui pemeriksaan laboratorium.

Editor : Aron
Sumber: detik