Sedikitnya 22 orang termasuk taruna militer tewas dan dua lainnya terluka parah pada hari Jumat (25/9) ketika sebuah pesawat angkatan udara Ukraina jatuh di dekat Kharkiv, timur negara itu, kata kementerian dalam negeri.

Wakil Menteri Dalam Negeri, Anton Gerashchenko, mengkonfirmasi jumlah korban tewas kepada AFP, menggambarkan insiden itu sebagai “kejutan”, dan mengatakan bahwa penyebab kecelakaan itu sedang diselidiki.

Rekaman kecelakaan yang dirilis oleh para pejabat di media sosial menunjukkan sisa-sisa kebakaran pesawat angkut Antonov-26 yang membara.

“Sebagian besar [yang tewas] adalah mahasiswa” Universitas Angkatan Udara Nasional Kharkiv, kata angkatan udara dalam sebuah pernyataan.

Ada 27 orang di dalamnya, 20 kadet dan tujuh awak, tambahnya.

Sebanyak 22 orang telah dipastikan tewas, dua lainnya luka-luka dan “pencarian tiga orang lagi terus berlanjut”, kata layanan darurat tersebut.

Yang terluka berada dalam kondisi “kritis”, kata gubernur daerah Oleksiy Kucher di Facebook.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menggambarkan kecelakaan itu sebagai “tragedi mengerikan” dan mengatakan dia akan melakukan perjalanan ke wilayah Kharkiv pada hari Sabtu.

“Kami segera membentuk komisi untuk menyelidiki semua keadaan dan penyebab tragedi itu,” tulisnya di Facebook.

Pesawat itu jatuh sekitar pukul 20:50 waktu setempat (17:50 GMT), dua kilometer (1,2 mil) dari pangkalan udara militer Chuhuiv, kata layanan darurat.

Dalam foto yang dirilis oleh layanan darurat, petugas pemadam kebakaran dengan helm dan pakaian reflektif menyemprot puing-puing pesawat dengan semburan air.

Penerbangan Pelatihan

Badan pesawat terbakar saat mendarat dan petugas pemadam kebakaran mampu memadamkan api setelah satu jam.

Kota Chuhuiv terletak sekitar 30 kilometer tenggara Kharkiv dan 100 kilometer barat garis depan tempat pasukan pemerintah memerangi separatis pro-Rusia.

Kepresidenan mengatakan bahwa menurut informasi awal, pesawat angkut itu jatuh selama penerbangan pelatihan.

Diplomat utama Uni Eropa Josep Borrell menyampaikan belasungkawa atas nama blok tersebut.

“Pikiranku tertuju pada keluarga dan teman dari mereka yang kehilangan nyawanya,” cuitnya di Twitter.

Beberapa pesawat militer telah jatuh di Ukraina selama penerbangan pelatihan dalam beberapa tahun terakhir.

Seorang pilot tewas pada Desember 2018 setelah pesawat tempur Su-27 miliknya jatuh saat mendarat di wilayah Zhytomyr.

Dua bulan sebelumnya, model pesawat tempur yang sama jatuh di wilayah tetangga selama latihan militer gabungan Clear Sky 2018 antara Ukraina dan negara-negara NATO, menewaskan pilot Amerika dan Ukraina di dalamnya.

Pada tahun 2002, sebuah Su-27 jatuh ke kerumunan di sebuah pertunjukan udara di Lviv di Ukraina barat yang menewaskan 77 orang dan melukai 165 lainnya.

Antonov-26 adalah pesawat angkut ringan yang dirancang di Ukraina selama era Soviet.

Panjangnya 24 meter dan memiliki lebar sayap 29 meter dan dapat terbang dengan kecepatan jelajah 440 kilometer per jam.

Pada tahun 2014, penerbangan Malaysia Airlines MH17 jatuh dan menewaskan 298 orang di wilayah timur Ukraina yang dikendalikan oleh separatis pro-Rusia.

Moskow membantah temuan penyelidik internasional bahwa rudal BUK Rusia menghantam penerbangan Malaysian Airlines.

 

 

Editor : Parna

Sumber : cnnindonesia