RUU KUHP: Pasal Penistaan Agama Masih Ada, Ajak Jadi Agnostik Dipidanailustrasi (dok. detikcom)
JAKARTA, POJOK BATAM.ID – RUU KUHP tetap mempertahankan Pasal Penistaan Agama. Bahkan RUU KUHP meluaskan definisi, yaitu orang yang mengajak tidak percaya agama (jadi agnostik) juga dipidana.

Pasal Penistaan Agama dalam KUHP saat ini tertuang dalam Pasal 156a dengan ancaman maksimal 5 tahun penjara. Bunyi selengkapnya:

Dipidana dengan pidana penjara selama-lamanya lima tahun barang siapa dengan sengaja di muka umum mengeluarkan perasaan atau melakukan perbuatan:

a. yang pada pokoknya bersifat permusuhan, penyalahgunaan atau penodaan terhadap suatu agama yang dianut di Indonesia;
b. dengan maksud agar supaya orang tidak menganut agama apa pun juga, yang bersendikan Ketuhanan Yang Maha Esa.

Nah, dalam RUU KUHP versi terbaru, pasal tersebut masih ada, yaitu masuk bab ‘Tindak Pidana terhadap Agama’.

“Setiap orang di muka umum yang menyatakan perasaan atau melakukan perbuatan yang bersifat permusuhan atau penodaan terhadap agama yang dianut di Indonesia dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun atau pidana denda paling banyak Kategori V,” demikian bunyi Pasal 304.

Editor: HEY
Sumber: detikNews